Berita > Seputar TKI
Eti Bisa Bebas Dari Hukuman Mati Dengan Syarat Bayar Diyat 30 Juta Riyal
20 Oct 2017 01:28:05 WIB | Jafry Aljawad | dibaca 4512
Ket: Uang Riyal (Ilustrasi)
Foto: Facebook
Jakarta, LiputanBMI - Nasib Eti binti Toyib, warga Cidadap, Kecamatan Cingambul, Kabupaten Majalengka, bergantung pada pemerintah Jokowi. Berdasarkan informasi yang dihimpun, Tenaga Kerja Indonesia (TKI) itu terancam hukuman mati setelah dituduh meracuni majikan laki-lakinya.

Eti mendekam di penjara Arab Saudi sejak 2002 lalu. Kadisnaker Kabupaten Majalengka, Ahmad Suswanto mengatakan, Eti divonis di Arab Saudi karena dianggap terbukti meracuni majikannya dengan racun serangga. Aksi Eti itu dilakukan bersama rekannya yang merupakan warga negara India.

"Kami sedang berusaha agar tidak dihukum mati. Kami terus berkoordinasi dengan pemerintah di pusat," kata dia saat berkunjung ke kediaman keluarga Eti, sebagaimana dilansir Liputan6, Rabu, 18 Oktober 2017.

Pihak keluarga hanya bisa pasrah, sebab mereka sendiri sudah tak bisa berkomunikasi dan tidak bisa berbuat banyak. Bahkan, kata Suswanto, keluarga sudah meminta pemerintah setempat membantu agar tidak dihukum mati.

Suswanto kini berinisiatif menggalang dana untuk membantu pembebasan Eti. Dari informasi yang didapat, pihak majikan bisa memaafkan Eti dengan syarat membayar denda/diyat.

"Mudah-mudahan ada cara lain seperti koin untuk Eti atau penggalangan dana lainnya nanti kekurangannya ditambah pemerintah," ucap Suswanto.

Pejabat Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia, Chairil Anhar Siregar mengatakan, sedang berusaha menempuh jalur hukum di Arab untuk meringankan hukuman TKI itu.

Dia mengatakan sang majikan sudah memaafkan Eti. Namun, dalam hukum yang berlaku di Arab, Eti harus membayar denda uang diyat yang diminta keluarga majikan. Besaran uang diyat yang diminta majikan mencapai 30 Juta Riyal atau setara dengan Rp 107 miliar.

"Kita sudah upaya pendekatan dan menyewa pengacara dan mendatangkan keluarga (pada) 2015 dan 2016. Bulan September 2017 ini, keluarga korban bersedia memberi maaf cuma ada syaratnya yang berat minta uang diyat 30 juta riyal atau Rp 107 miliar," kata Chairil.

Dia meminta agar keluarga TKI Eti tidak patah semangat. Kemenlu berencana mengajak keluarga Eti mengirim surat ke Presiden untuk membantu masalah ini.

"Kami sarankan untuk mengirim surat ke Pak Presiden agar dibantu meringankan hukuman. Pokoknya jangan patah semangat," ujarnya.
(JWD, 20/10)
BRI KSA
Universitas Terbuka Riyadh
ATC Cargo
psstki